CHRONIC = ART

Search This Blog

Friday, 28 June 2013

Colosseum Roma







The Colosseum, juga dikenal sebagai "Flavian gelanggang di ruang terbuka", dibangun oleh Kaisar Vespasian memerintahkan dalam kehormatan dari keagungan-Nya kerajaan, telah diresmikan oleh anaknya, Titus, di AD 80 dengan acara-acara berlangsung 100 hari.

Nama mungkin berasal dari Colosseum patung perunggu besar dari sekitar 38 meter, yang dikenal sebagai "patung raksasa", Nero yang ingin dibangun dalam gambar di Domus aurea. Pekerjaan, yang menggambarkan dengan maharaja di sepatu dewa Apollo, ingin mengingatkan, dengan ukuran yang luar biasa, gengsi dan daya tarik yang lain simbol dari jaman dahulu: yang patung raksasa dari Rhodes. Patung itu dipindahkan oleh Kaisar Hadrian sekitar gelanggang di ruang terbuka dan kemudian direvisi pada fitur untuk melihat berbagai emperors, kemudian, dengan penambahan sebuah "cincin dari sinar matahari, dewa matahari hanya di abad dengan lalai dari glories dari imperial dan aristocratic gens, bahwa nama Colosseum mulai menggantikan istilah umum untuk "Anfiteatro Flavio."
The Colosseum, dirancang oleh Rabirio atau mungkin Gaudenzio, tempat banyak perkelahian antara gladiators, eksekusi, dan menunjukkan Naumachie berburu. Sekitar 80.000 penonton yang mengikuti juang yang terakhir dari matahari terbenam ke matahari terbit, bahkan hingga malam saat gladiators berjuang illuminated oleh terang torches.
Kronik yang tampaknya dari waktu ke perjuangan yang paling populer oleh masyarakat adalah campuran khaotis puluhan gladiators invented oleh Claudio, yang dikenal sebagai "sportule". Semua hari libur keagamaan, hari peringatan dan militer yang telah merayakan kemenangan pada era imperial dengan tantangan dari gladiators. Penonton untuk melindungi dari binatang liar adalah kawat mesh dibangkitkan, sedangkan di hari paling cerah atau hujan, masyarakat yang dilindungi oleh besar velar biru dengan bintang kuning maneuvered oleh tim sailors di Cape Miseno untuk armada dan dari Ravenna.
Secara umum, stadion besar juga terkait penganiayaan yang diderita oleh Christian martir, meskipun, menurut studi baru-baru ini, tidak ada bukti yang menunjukkan dokumenter sebenarnya tempat massacres dan pembunuhan di antara dinding dell'Anfiteatro Flavio. In any case, di 313 D.C. Emperor Constantine menyatakan Kekristenan agama resmi dari kerajaan, tentu saja, mengejuntukan eksekusi terhadap Kristen, tetapi juga perang antara gladiators berburu dan menunjukkan.
Pada abad berikut, di Colosseum pada awalnya sebuah pemakaman, maka benteng yang disebut "Frangipane" dan akhirnya semacam sumber untuk bahan bangunan. Pemusnahan dari properti akibat kebakaran, gempa bumi dan looting telah dihentikan oleh Pope Benedict XIV yang suci di gelanggang di ruang terbuka di Via Crucis dan melarang lebih lanjut perampokan.

0 comments:

Post a Comment

Page Fans

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Online Project management