CHRONIC = ART

Search This Blog

Friday, 27 June 2014

Para Gladiator adalah Budak Kekaisaran Romawi Kuno

Temuan ini memperlihatkan bagaimana rasanya hidup dan berlatih sebagai gladiator.

sekolah gladiator,romawi kuno,padepokan gladiator,kekaisaran romawi,ksatria kuno,amphitheaterNG Staff
Para gladiator jelas merupakan budak berharga, tetap terpisah dan dipisahkan dari kota Carnuntum, yang didirikan di Sungai Danube oleh Kaisar Hadrian pada 124 Masehi dan kemudian menjadi benteng Romawi .
"Penemuan di Carnuntum memberi kita kesan yang jelas tentang bagaimana rasanya hidup dan berlatih sebagai gladiator di perbatasan utara yang dingin di Kekaisaran Romawi," kata pakar gladiator Kathleen Coleman dari Harvard, yang bukan bagian tim peneliti.
Meskipun lebih dari 100 sekolah gladiator dibangun di seluruh Kekaisaran Romawi, sisa-sisanya hanya dikenal di Roma, Carnuntum, dan Pompeii (yang memiliki padepokan kecil swasta gladiator). Dalam arena berdinding seluas 11.000 meter persegi di situs Austria, gladiator berlatih sepanjang tahun untuk bertempur di sebuah amphitheater umum di dekatnya.
"Mereka tidak sering terbunuh, mereka terlalu berharga untuk mati," kata arkeolog Wolfgang Neubauer dari University of Vienna. "Banyak orang lain yang kemungkinan tewas di amphitheater, orang tidak dilatih untuk melawan. Dan ada banyak pertumpahan darah. Tapi pertarungan antargladiator adalah puncak penampilan mereka. Mereka tidak saling membunuh."

0 comments:

Post a Comment

Page Fans

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Online Project management